Janji Al-Quran dan Janji Balfour

Deklarasi Balfour (2/11/1917) adalah janji pemukiman untuk Bangsa Yahudi di kawasan yang diberi nama Palestina. Menteri Luar Negeri Britania Raya Arthur Balfour menjanjikan kepada Lord Walter Rothschild, seorang taipan dan pemimpin komunitas Yahudi di Eropa. Teks deklarasi tersebut diterbitkan di media sepekan kemudian.

Deklarasi ini terdiri dari 119 kata, disusun oleh 25 pakar Yahudi Zionis dari berbagai negara. Chaim Weismann -Yahudi terkemuka, salah satu inisiator fanatik Zionisme- sampai turun tangan dengan 17 kali menyebrangi Samudera Atlantik.

Deklarasi atau janji Balfour tidaklah muncul tiba-tiba. Sejak perang berkecamuk pada 1914 lobi Yahudi di Eropa yang terwakili oleh Rothschild telah mengondisikan masa depan Palestina, yang nanti menjadi wilayah mandatori Inggris (saat itu Inggris tidak memilikinya, juga bukan wilayah jajahannya). Palestina, peta dengan nama khusus seperti saat ini tidaklah dikenal ketika masih berada di wilayah Ottoman. Karena saat itu terintegrasi ke wilayah yang dikenal dengan sebutan Syam. Lobi Yahudi menembus Kabinet Inggris pada Februari 1917 melalui negosiasi tingkat tinggi, melibatkan orang penting dan pemegang kebijakan di kabinet Inggris dan tokoh-tokoh Zionis. Kemudian pada 19/6 Rothschild dan Weismann, mewakili tokoh zionis mengajukan kerangka detil deklarasi publik.

Balfour menandatangi draft final deklarasi tersebut pada 29/10. Maka, sidang kabinet Britaniya 31/10 menjadi formalitas untuk menjadikannya resmi sebagai sikap negara yang diwakili Departemen Luar negeri dua hari kemudian.

Departemen Luar Negeri 2 November 1917

Tuan Rothschild yang terhormat

Saya sangat senang dalam menyampaikan kepada Anda, atas nama Pemerintahan Sri Baginda, pernyataan simpati terhadap aspirasi Zionis Yahudi yang telah diajukan kepada dan disetujui oleh Kabinet.

“Pemerintahan Sri Baginda memandang positif pendirian di Palestina, tanah air untuk orang Yahudi, dan akan menggunakan usaha terbaik untuk memudahkan tercapainya tujuan ini, karena jelas dipahami bahwa tidak ada suatupun yang boleh dilakukan dan dapat merugikan hak-hak penduduk dan keagamaan dari komunitas-komunitas non-Yahudi yang ada di Palestina, ataupun hak-hak dan status politis yang dimiliki orang Yahudi di negara-negara lainnya”.

Saya sangat berterima kasih jika Anda dapat menyampaikan deklarasi ini untuk diketahui oleh Federasi Zionis.

Salam, Arthur James Balfour

Deklarasi ini hanya berjarak hari dengan meletusnya Revolusi Bolshevik (Revolusi Oktober) yang dilakukan oleh pihak komunis Rusia yang dipimpin Lenin. Setelah merebut kekuasaan di Petrograd, ibukota Rusia kala itu, mereka menggulingkan pemerintahan nasionalis di bawah pimpinan Alexander Kerensky yang memerintah sejak Februari 2017. Pemerintahan ini diangkat setelah Tsar Nikolas II dari Rusia turun takhta karena dianggap tidak kompeten.

Rangkaian revolusi di Rusia ini merupakan dendam diaspora Yahudi di Rusia karena tindakan diskriminatif terhadap mereka sebelumnya. Para aktivis Hibbat Zionlah yang berada di belakangnya.

Itulah sepenggal janji Balfour yang dipegang orang-orang Yahudi Zionis.

******

Sementara al-Quran memberikan janji kemenangan dan tamkin (eksistensi kepemimpinan) kepada umat Islam di berbagai tempat. Kali ini, kita coba belajar dari surah al-Isra’. Menariknya, di dalam surah ini kata al-Quran diulang sebanyak delapan kali, atau terbanyak dalam satu surah di antara pengulangan total sebanyak 50 kali di dalam al-Quran. Yaitu pada ayat-ayat (9, 41, 45, 46, 60, 82, 88, dan 89).

Al-Quran adalah petunjuk, pengingat, pembatas dan obat. Al-Quran juga kekuatan yaitu mukjizat yang tak tertandingi. Sekilas itulah tema-tema pengulangan al-Quran di surah al-Isra’.

Maka, jika umat ini menjadikan al-Quran sebagai solusi untuk mengakhiri kezhaliman yang terjadi di Baitul Maqdis, maka itu menjadi pendekatan yang dahsyat. Kembali menekuri al-Quran. Memasifkan pembelajaran dan pengajarannya. Mempopulerkan tadabburnya. Memotivasi putra-putri umat ini menjadi ulama al-Quran.

Surat al-Isra’ mewakili pesan Allah kepada umat ini untuk menyelesaikan masalah mereka. Kembali kepada al-Quran. Jadikanlah al-Quran benar-benar kekuatan tak tertandingi (mukjizat). Sehingga tak ada lagi perpecahan dan ketidakpedulian.

Setelah ini kita takkan membandingkan kekuatan janji Balfour dan janji al-Quran. Karena keduanya memang sangat berbeda. WalLâhu al-Musta’ân.

 

Catatan Keberkahan 76

London, 03.11.2017
SAIFUL BAHRI

(Visited 4 times, 1 visits today)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *