Ujian Ketakutan

Ujian manusia di dunia sangat beragam. Salah satu ujian yang pasti akan dilalui seorang manusia adalah sedikit rasa takut. Rasa takut adalah refleksi kelemahan manusia terhadap masa depannya. Sehebat apapun ilmu seseorang takkan pernah mampu menjangkau masa depannya. Karena itulah, seseorang diuji dengan rasa takutnya.

Sebagian orang takut miskin di masa tuanya. Sebagian lainnya takut ditinggalkan oleh orang-orang dekatnya, takut gagal usahanya, takut kehilangan kekuasaan. Sebagian besar selebriti dunia, takut kehilangan magis popularitasnya. Para pendusta takut kebohongannya terbongkar. Para durjana takut aib-aibnya diketahui. Para penipu takut korban-korbannya sadar, kemudian menuntutnya. Sebagian orang takut hidup susah, takut mati dan sengsara. Sebagian manusia takut dicela dan dicaci, dan sangat ingin dipuja-puji. Sebagian lainnya takut dimarahi dan dimurkai, takut kehilangan pekerjaan dan karirnya, takut kehilangan keluarga dan orang-orang yang dicintainya.

Itulah beberapa sampel ketakutan manusia yang sebagian besar bersifat materi dan berorientasi kebendaan. Padahal ada sesuatu yang patut dikhawatirkan oleh manusia yang pasti mati dan akan dibangkitkan kembali serta diadili nantinya. Kematian personal adalah gerbang hari akhir yang akan dimasuki oleh setiap manusia. Kecerdasan seseorang diukur dari persiapannya menghadapi kehidupan setelah kematiannya. Itulah yang diistilahkan oleh Nabi Muhammad saw. dengan al-kayyis, yaitu orang yang benar-benar cerdas.

Rasa takut yang menjadi ujian pokok manusia adalah jenis ketakutan tersebut dan cara ia meresponnya. Jika ketakutannya benar, maka track yang akan dilaluinya akan menghantarkannya kepada kesuksesan di masa hidupnya, baik di dunia maupun di akhirat. Namun sebaliknya, jika salah orientasi maka akan menyengsarakan hidupnya, di dunia, terlebih nanti di akhirat.

Al-khauf pada ayat 155 Surah al-Baqarah merupakan ketakutan dasar. Jika ditindaklanjuti dengan benar akan menanjak pada rasa takut di tangga berikutnya yaitu khudhû’ dan khusyû’ yaitu rasa takut yang diikuti dengan ketundukan kepada Allah. Pada klimaksnya seseorang akan meraih hakikat takut yang sesungguhnya yaitu khasyyah (خشية), sebagaimana dituturkan firman Allah, “Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama.” (QS. Fathir: 28). Ketakutan pada Allah menghasilkan kekuatan dan kecerdasan, mengantar sang pemilik rasa tersebut pada derajat keilmuan yang tertinggi.

Namun, lihatlah orang kaya yang takut miskin dan kehilangan hartanya. Al-Quran menuturkan kisah Qarun. Ia menyerah dengan ketakutannya dan meresponnya dengan kesalahan berikutnya; kikir dan sombong.

Saksikan pula Fir’aun yang takut kehilangan kekuasaannya. Ia membunuhi bayi-bayi lelaki Bani Israil, tapi justru ia biarkan orang yang menjadi mimpi buruknya, hilangnya kekuasaan sekaligus kezhalimannya yang melampaui batas.

Bacalah kisah keangkuhan dan ketakutan Abu Jahal terhadap pengaruh Nabi Muhammad saw, membuatnya selalu mengerahkan segalanya untuk menghalangi, justru yang ditakutinya menjadi nyata dan ia tewas oleh kehinaannya. Ketakutan pengaruh ini dilanjutkan Abdullah bin Ubay, sang pemimpin munafik yang takut tersaingi oleh hadirnya Nabi Muhammad saw di Yatsrib. Ia pun selalu meneror dan memfitnah beliau. Akibatnya, ia meninggal dengan penuh hina.

Orang-orang zhalim takut dan terhantui oleh kezhalimannya. Sementara pemimpin yang adil takut menzhalimi dan menyengsarakan rakyatnya.

Para penjajah takut orang-orang teraniyaya bangkit dan melakukan perlawanan serta perjuangan meraih kemerdekaannya. Seperti yang dilakukan bangsa Palestina yang takkan pernah berhenti meraih kedaulatannya, hak asasi manusia yang dilindungi oleh undang-undang internasional serta sejalan dengan fitrah sebagian besar penduduk bumi ini.

Sebaliknya, Israel yang menjajah mereka dan merenggut kedaulatan mereka akan terus terhantui oleh kezhalimannya. Batu-batu kecil pernah membuat mereka takut. Pisau-pisau dapur pun pernah membuat mereka paranoid. Anak-anak kecil juga pernah memerangkap mereka dalam ketakutan. Para perempuan tak berdaya juga membuat mereka takut. Dan, hari-hari ini mereka sangat takut dengan kerumunan. Dan jika ketakutan-ketakutan semakin membabi buta, itu pertanda mereka takkan pernah melaluinya kecuali dengan kegagalan dan kekalahan.

Luruskan orientasi takut, agar tak terjerembab pada kehinaan dan kebinasaan. Karena Allah berjanji takkan pernah mengumpulkan dua rasa takut pada diri hamba-Nya. Jika seseorang takut Allah di dunia, Dia berjanji akan mengamankannya di akhriat. Bila ia tak takut Allah di dunia, kelak Allah akan timpakan ketakutan yang dahsyat padanya di akhirat. WalLâhu al-Musta’ân.

 

Catatan Keberkahan 96

Jakarta, 09.04.2018

SAIFUL BAHRI

(Visited 86 times, 1 visits today)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *