Pertanyaan “Siapa Anda?”

Ketika seseorang mendapat pertanyaan “Siapa Anda”, tentu akan merespon secara berbeda sesuai konteks dan intonasi. Pertanyaan ini bisa merupakan murni pertanyaan yang artinya keperluan untuk mendapatkan informasi, atau sebagai pembuka untuk mengungkap identitas lawan bicara. Biasanya pertanyaan seperti ini dilontarkan dengan datar, tak jarang disertai tambahan kata maaf dan nama, sehingga redaksinya kira-kira, “Maaf, siapa nama Anda?” atau “Maaf, dengan siapa?” atau jika lebih menghormati bisa ditambah kata bapak atau ibu.

Namun, pertanyaan di atas bisa juga merupakan tantangan. Biasanya, difungsikan untuk pembuktian kualitas dan identitas yang diinginkan oleh si penanya. Intonasinya sedikit naik, dan biasanya tak diperlukan basa-basi dalam menjawab sebagaimana pertanyaan yang disampaikan juga tanpa basa-basi.

Pertanyaan di atas bisa merupakan penghinaan atau mengingkari keberadaan orang yang sedang ditanya. Biasanya diiringi intonasi yang sedikit naik atau bahkan dengan suara yang sangat tinggi. Kemudian, gestur tubuh penanya juga tidak sedikit pun menunjukkan penghormatan terhadap lawan bicaranya. Pertanyaan jenis ini tidak selamanya berkonotasi negatif. Al-Quran di beberapa kesempatan menggunakan pertanyaan seperti ini (dikenal dengan istifhâm inkâriy) yang ditujukan kepada para pendusta risalah nabi Muhammad SAW, para pelaku kezhaliman dan para durjana. Meskipun, tentunya tak boleh disamakan dengan perkataan manusia.

Sebaliknya, orang-orang angkuh dan sombong juga akan mengalamatkan pertanyaan tersebut kepada orang yang direndahkan, dianggap tidak kredibel, maka ia dihinakan secara berlebihan.

Bagaimana jika pertanyaan tersebut dilontarkan kepada seseorang yang sedang mengerjakan kewajibannya, menunaikan tugas dengan sebaik-baiknya atau melaksanakan amanah yang dibebankan kepadanya. Mungkin, ia akan luruh atau drop mentalnya karena merasa tak dihargai. Mungkin ia akan tertantang untuk membuktikan bahwa ia bisa berbuat lebih baik. Atau ia akan membuktikan bahwa ia memiliki nama yang layak untuk disebut dan tidak dipertanyakan keberadaannya.

Tiga fungsi pertanyaan di atas bisa sekaligus berlaku untuk manusia yang masih memiliki hati nurani ketika melihat kezhaliman dan penindasan yang terjadi di negeri Syam dan khususnya di Palestina dan Suriah.

Pertanyaan siapa Anda pertama, untuk mengungkap identitas, berlaku menumbuhkan solidaritas orang yang dizhalimi dan tertindas. Baik sebagai muslim atau bahkan “sekedar” sebagai manusia, pasti akan tercabik-cabik hatinya, bila ia hanya diam menyaksikan kondisi yang tidak manusiawi yang sedang terjadi di sana.

Pertanyaan siapa Anda kedua, untuk menyampaikan tantangan juga berlaku. Jika, sudah menjawab sebagai muslim atau manusia, maka harusnya dibuktikan sanggup berbuat sesuatu yang bermakna untuk menolong sesamanya.

Pertanyaan siapa Anda ketiga, untuk menunjukkan pengingkaran dan penghinaan ketika ada orang yang mengaku sebagai manusia atau muslim, namun masih bisa dengan santainya tidak peduli dengan kasus-kasus kemanusiaan yang menimpa saudaranya sesama manusia atau sesama muslim.

Kecuali jika seseorang memang benar-benar tak mengetahui kondisi yang sedang terjadi, maka kembali ke pertanyaan pertama. Jika ia tak tahu, maka diperlukan edukasi yang baik sehingga mampu memahami permasalahan dengan baik. Jika informasi yang tersampaikan cukup baik maka seseorang akan tertantang untuk berbuat.

Saat ini, drama kezhaliman dan aksi kelaliman sedang dipertontonkan dengan semena-mena dan terang-terangan. Dunia seisinya menyaksikan dengan terang benderang, namun tak mampu merespon dengan baik.

Di saat di berbagai belahan dunia sibuk menyambut kemajuan industri dan teknologi serta menikmati kemakmuran, ternyata terdapat banyak anak manusia yang terzhalimi. Mereka bertahun-tahun hidup di pengasingan, terusir dari kampung halaman. Saat mereka berkali-kali berusaha untuk kembali, mereka dinistakan dan dibunuhi, bahkan dijuluki melakukan anarkisme dan terorisme. Dunia terbalik, karena sang penjajah dipuja dan dibela. Sang penista dan durjana diterima dengan tangan terbuka dan senyum basa-basi yang penuh ekspresi kepalsuan. Sementara orang-orang terzhalimi terus terkepung dengan ketidakberdayaan. Mereka terjebak oleh kemiskinan dan kelaparan. Carut marut, angka pengangguran, infrastrukur fisik yang buruk, dan segudang kekurangan tampak menganga menambah luka.

Maka jawablah: Siapa Anda?

 

Catatan Keberkahan 97

Jakarta, 18.04.2018

SAIFUL BAHRI

(Visited 12 times, 1 visits today)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *